Diet Rendah Karbohidrat VS Diet Keto, Mana yang Lebih Oke?

7:40:00 AM




Sudah beberapa bulan ini saya terus menjalani diet. Alasannya, pasca saya kerja, suka hangout dan makan diluar dengan teman kerja, sibuk dan tidak sempat olahraga. Berat badan saya naik sampai 5kg hanya dalam waktu 3 bulan saja, dan hal tersebut membuat badan saya stress. Alhasil saya pun jatuh sakit dan penyakit GERD  (Gastroesophageal Reflux Disease) saya kambuh. Gerd atau yang dikenal dengan penyakit asam lambung ini kalau udah kambuh sembuhnya agak lama. Butuh sekitar sebulan pengobatan intensif dengan minum obat, olahraga teratur dan yang paling penting adalah menjaga pola makan.

Jadi kurang lebih 3 bulan yang lalu, karena saya harus sembuh dari GERD tersebut dan berat badan harus diturunin. Saya pun mulai diet lagi. Jujur, saya emang sering banget diet karena badan saya ini tipikal yang naik cepet turun susah dan saya selalu obes dari kecil dan ga pernah punya berat badan yang sesuai BMI... that's why kalau saya mau turunin berat badan dietnya harus serius dan ga bandel. Soalnya kadang kalau diet serius aja suka ga turun apa lagi kalo berani bandel?


Kalian tau kan kalo diet itu banyak banget macemnya seperti diet mayo, OCD/ intermitten fasting, diet mayo, diet rendah karbo, diet GM, etc.... Dari semua diet itu yang sudah saya sebutkan tadi. Hanya dua jenis diet yang sudah saya pernah coba yaitu diet rendah karbo dan OCD diet. 3 Tahun yang lalu saya pernah coba OCD diet ala Dedi Corbusier selama sebulan. Menurut saya ini diet kurang cocok buat saya yang demen olahraga, karena bikin lemes dan jendela makannya cuma sebentar. Waktu itu sebulan saya turun 2kg. Tapi badan saya ga seger, lemes, dan capek. 


Nah makanya 3 bulan lalu, di awal bulan Agustus  saya balik lagi ke diet rendah karbohidrat karena 5 tahun lalu sempat saya lakukan diet ini dan berhasil menurunkan 12kg dalam waktu 9 bulan. Tentu saja dibantu dengan olahrga yang tak kalah kuat (seminggu 5x)  karena dulu beratnya masih sekitar 86kg-an.....



Jadi apasih diet rendah karbohidrat itu
Jadi diet rendah karbohidrat itu adalah membatasi jumlah karbohidrat yang masuk ke dalam tubuh. Jika normalnya karbo yang masuk mencapai 400g/ hari, jadi dikurangi menjadi 150-200g /hari. Kalau saya dietnya juga pakai aturan 1500kkal / hari dengan jam makan yang diatur seperti 3x makan berat dan 2x snack time. Tapi saya tetap makan nasi, oeatmeal atau kentang, dengan protein yang cenderung tinggi dan kadar fat yang sedang. Tapi tetap makanan yang tinggi gluten harus dihindari.

menu makan diet rendah karbohidrat
Nah foto diatas meurpakan foto makanan saya yang sering saya foto kalo lagi rajin pas lagi diet rendah karbo. Mostly makanan saya dimasak dengan cara dikukus, direbus, dibakar dan ditumis. dan saya sangat menghindari makanan yang digoreng. Kadar garam pun saya kurangi. Untuk snack pun saya biasanya makan buah, buah apa saja kecuali mangga, duren atau yang mengandung kadar gula yang cukup tinggi. Kalau ga sempet makan buah biasanya yang paling aman makan snack bar atau makan plain yogurt di campur dried cranberries. 

Selama diet rendah karbo ini olahraga saya lumayan kuat. 5-4x seminggu dengan waktu setengah jam setiap olahraga. Sengaja saya banyakin waktunya jadi 5x seminggu dengan waktu yang sebentar karena saya kadang engga kuat kalo lama-lama. Olahraga yang sering saya lakukan yaitu zumba atau dance. Cukup liat di youtube aja sambil pasang timer 30 menit dan olahraganya juga di seling sama HIIT (High-Intensity Interval Training) dan Strengh training. Jadi dalam seminggu olahrganya gini: misalnya  hari Senin zumba,  hari Selasa strenght training, Rabu off, Kamis HIIT, Jumat: Strength training...begitu seterusnya, dan semuanya ada di youtube haha saya ga pernah ngegym, kalau pun mau jogging saya pergi ke CFD di Sudirman hari minggu. Itupun juga jarang

Hal tersebut saya lakukan intense selama sebulan untuk target awal biar tercapai dulu. Olahraganya lumayan saya kuatin karena selama diet ini ga ada rasa lemes jadi kalorinya harus dibuang dan saya emang mau mempertahankan otot saya jadi biar yang lost itu fat nya bukan musclenya
abis zumba di Skye : lantai 30
Setelah diet rendah kalori selama sebulan  dengan olahraga yang teratur ternyata saya turunnya cuma 2kg aja. Menurut saya ini udah lumayan banget bisa turun segitu karena emang badan saya ini susah turun banget, bahkan saya pernah sebulan cuma turun sekilo padahal diet saya lebih ketat dari pada yang ini.Yang saya suka dari diet saya yang ini, saya masih masih bisa makan dengan makanan yang balance dari segi gizi karena pantangannya ga terlalu banyak dan ga terlalu nyiksa kaya diet OCD or diet mayo, diet GM etc kalau makan keluar pun saya masih bisa pilih makanan kaya ayam bakar, ikan bakar, seafood etc... Oh iya karena saya ga makan digoreng, ini ngaruh juga ke muka saya. Saya jadi ga jerawatan sama sekali, muka bersih cuma emang muka saya kering aja sih. Efek samping yang saya rasakan juga minimal paling cuma pegal-pegal karena olahraga. Ga ada rasa lemes atau pusing. 

Selama diet rendah karbo ini yang paling sulit adalah seminggu pertama, karena kalau badan ga biasa olahraga terus tiba2 harus intense gitu pasti pada pegel banget haha I feel it kok...Tapi setelah sebulan udah biasa aja, dari segi makanan pun juga variasinya banyak banget tapi emang harus masak sendiri dan rajin browsing resep yang cocok buat kita dan karena saya juga ngurangi garam, makanan saya emang agak hambar apalagi seringnya di kukus gitu. 

Tapi .........

Setelah sebulan saya diet rendah karbo, saya bosen guys! Merasa saya udah bisa mencapai target sebulan diet rendah karbo dan bisa turun 2kg, saya ngerasa mau jalanin bulan kedua buat diet ini tuh agak males...tiba-tiba jadi ga semangat diet dan pengen coba diet yang lain yang bisa bikin saya turun BB nya tapi ga secapek jalanin diet ini haha... 

Saya sempet ngelirik diet dengan makanan catering yang terlihat enak dan balance tapi harganya ituloh huhu mending masak sendiri deh. Jadi di bulan September saya istirahat dulu untuk terlalu peduli sama makanan saya. Saya tetep jaga makan biar ga bar-bar, asupan nasi juga masih dibatasi dan olahraganya cuma seminggu 2x... Saya bilangnya ini sih vase merenung biar saya ga bosen, badan juga ga bosen sampe akhirnya sudah mendekati akhir bulan September saya baca blog nya kak Yessi mengenai ketogenic diet / keto diet yang dia jalani. Dari situ saya mulai rajin baca-baca dan cari reverensi mengenai diet keto ini karena saya ga berani kalo mau mulai tapi sotoy, takutnya badan saya kenapa-napa lagi. Fyi, diet ini masih kontroversi soalnya hoho

Diet ketogenik ini emang lagi hits banget akhir-akhir ini karena bisa bikin berat badan turun dengan cepat, bahkan ada yang bisa turun 7 kg sampe seminggu haha gila keren banget kan. Akhirnya setelah saya melakukan reasearch di google selama beberapa hari, pada awal bulan Oktober pun saya mantep buat coba keto diet selama seminggu dulu. Kalo seminggu saya ga kenapa-napa baru saya lanjutin deh.


Jadi apa itu diet keto? 
Diet keto atau ketogenik itu adalah pola makan/ diet dengan komposisi tinggi lemak, protein sedang dan rendah karbohidrat/ rendah gula. Kalau biasanya orang diet harus menjauhi lemak, nah ini kebalikannya. Lemak dan protein dalam diet keto ini menjadi sumber energi utama dalam tubuh. Maka dari itu agar lemak bisa jadi sumber energi utama, kadar karbohidrat dalam tubuh harus dikurangi seminim mungkin karena kalau tubuh masih menyimpan zat gula/ karbo yang ada tubuh akan tetap memakai karbo sebagai sumber energi utama dan lemak akan tetap mengendap di dalam tubuh.

Oh iya keto diet yang saya jalani ini yang versi luar ya, yang disarankan oleh Dr. Eric Berg yang bisa diliat di youtube channelnya, karena di Indonesia terkenalnya diet keto yang versi ketofastesis. Yang ini agak beda cara dietnya sama diet ketogenik yang saya jalani. Versi ketofastesis ada vase intermitten fastingnya alias ada puasanya. Terus alat tempur wajibnya juga banyak kaya Imunator honey, vco, himalayan salt, magnesium oil, dan teh hijau which is saya liat ini memakan biaya lebih dan ribet jadi saya stay aja sama keto diet yang biasa, lebih menekankan pada high fat, modarate protein and low carbs. 

Dibandingkan dengan diet saya sebelumnya, diet ini lebih ribet dari segi makanan karena pantangan makan nya jadi lebih banyak dari pada pas lagi diet rendah kalori. Pantangan makan yang masih bisa saya tolerir adalah ga makan nasi, Saya udah biasa ga makan nasi jadi biasa aja. Pantangan makan yang paling susah adalah gaboleh makan buah selain alpukat dan berries ( strawberry, blueberry, etc), Konsumsi susu, yogurt bahkan wortel pun ga boleh. Yang boleh adalah segala jenis protein, lemak baik seperti pada minyak kelapa, vco, kacang-kacangan, santan dan alpukat. Untuk produk diary yang boleh adalah butter dan keju. Untuk sayuran pun lebih disarankan yang berwarna hijau seperti brokoli, selada, bayam dan juga kembang kol karena mempunyai kalori yang rendah. Untuk asupan garam pun tidak dibatasi, jadi asupan garam tetap normal.

Namun diet keto ini ada side effect sementara yang akan dialami ketika kita mulai menjalani diet ini, atau sering disebut keto flu. Keto flu ini sebenarnya tanda bahwa tubuh kita lagi beradaptasi dengan pola makan yang baru, sifatnya hanya sementara dan berbeda di setiap orang. dan keto flu juga datengnya ga bisa di prediksi.

Dari pengalaman saya diet keto, hari pertama saya coba keto diet yang saya rasain cuma laper aja. Hari kedua dan ketiga, saya ngerasa badan saya energi nya berlimpah ruah. Tenaga saya jadi banyak, maunya ga bisa diem dan ga capek sama sekali. Pas hari ke 6 dan 7 ini saya mulai diserang keto flu. Pas keto flu yang saya rasain adalah mual seharian dan agak pusing. Itu berlangsung selama dua hari aja terus ilang. Nah selama seminggu saya ga olahraga sama sekali, engga ngerasa laper dan makan pun biasa aja. Malah sedikit tapi emang high fat dan.... saya turun 1kg! ini saya kaget sih haha saya bisa turun dalam waktu secepat itu....karena saya berhasil turun selama semiggu dan side effect sementara masih bisa di tolerir, akhirnya saya lanjutin diet keto nya sampe sebulan...

menu makan diet keto
Selama sebulan menjalani diet keto dan sempet cheat pas weekend (kalo cheat cuma makan ice cream, batagor, somay, mpek-mpek ga pernah makan nasi) saya turun 4kg tanpa rasa sering laper atau lemes dan engga capek karena olahraganya ga saya paksain, yang wajib olahraganya cuma seminggu 2x dengan waktu 45 menit /sesi.

Untuk makan saya ga begitu ngitung dikalori. Jam sarapan pagi saya biasanya mulai jam 9.30 pagi. Tetap makan sehari 3x dengan menu yang mengandung high fat dan protein. Biasanya terakhir makan saya jam 7 malam udah stop.  Saya masih suka snacking tapi biasanya sore sekitar jam 4. Kalau untuk snack biasanya saya makan kacang almond, alpukat, agar-agar yang dibuat dengan santan dan gula Diabetasol, atau juga kadang ngemil keju slice dan juga peanut butter. So far kalo lagi diet keto tingkat kerajinan untuk masak sendiri emang harus banget karena ga bisa makan sembarangan. Termasuk kalo mau makan makanan yang digoreng, harus di goreng pake minyak kelapa.

....

Selama sebulan saya diet keto, sampe hari ini udah lebih dari sebulan. Saya belom bosen sama diet ini. Cuma saya udah mulai bosen sama makanannya yang itu-itu aja. Saya pun udah jarang ngerasain keto flu dan badan saya juga fit, kerasa sehat, ga lemes. Muka juga mulus, jarang jerawatan. Namun karena sayuran yang bisa dikonsumsi terbatas dan buahnya pun itu itu aja, saya pun sering konstipasi (susah buang air besar) dan kalau sudah seperti itu biasanya saya banyakin minum air putih dan juga minum vco.....Oh ya, jujur aja saya masih menjalani diet ini karena berat badan saya masih banyak banget yang harus diturunin, namun saya ga berniat menjalani pola makan keto ini terus menerus karena untuk jadi pola makan jangka panjang kayanya saya kurang vitamin karna kurang asupan serat dan vitamin dari buah


Kesimpulan

Setelah menjalani kedua jenis diet ini masing-masing selama sebulan. Menurut saya diet rendah karbohidrat lebih cocok dijadikan pola hidup jangka panjang dibandingan diet keto karena dalam diet rendah karbohidrat asupan makanan kita lebih balance dibandingan diet keto. Diet keto lebih cocok diajadikan pola makan jangka tertentu dengan tujuan pengurangan masa lemak dan untuk mempertahan masa otot dalam tubuh dalam jangka waktu yang relatif cepat. Kedua diet ini juga sangat cocok untuk penderita diabetes karena asupan karbohidratnya sangat dibatasi. Namun di dalam diet keto pun juga masih ada pro kontra mengenai kolestrol yang akan tinggi karena asupan yang tinggi lemak.

Saya pribadi sih sebenarnya lebih suka diet keto kalau untuk nuruin berat badan secara cepat namun ketika berat badan yang berkurang hilangnya cepat, ini ngaruh banget ke elasitas kulit haha alhasil struggle nya nambah buat ngerawat kulit yang ninggalin strech mark dan..... kalopun saya mulai bosen dengan diet keto, kayanya saya bakal balik ke diet rendah kalori aja karena lebih nyaman dari segi makan. Satu hal lagi yang penting, apapun diet yang diajalani. Olahraga teratur dan minum air putih banyak itu memang penting karena walaupun dua hal ini sering dianggap sepele, ternyata mereka ngaruh banget ke sistem metabolisme dan pembuangan racun dalam tubuh.


Jadi kalian udah pernah coba diet apa aja? Share di kolom comment ya biar kita bisa saling membagi tentang kebaikan :)



Thank you banget buat yang udah sempetin baca tulisan yang sangat panjang ini, semoga bermanfaat. See you on the next post :)

XOXO










You Might Also Like

1 komentar

  1. Klo aku sih g terlalu pentingiin diet,soalny aku lebih liat IMT, n sejauh ini sih normal",g prnh masuk ke underweight ato overweight. Aku lebih sering olahraga sih (walaupun bolong" sih ) bwt jagain berat badanku, good luck ya kak ^^

    ReplyDelete